Demam Berdarah : Penyebab, Faktor Resiko, Komplikasi dan Pencegahan



Penyebab Demam Berdarah
Demam berdarah disebabkan oleh salah satu dari empat jenis virus dengue yang
disebarkan oleh nyamuk yang tumbuh subur di lingkungan sekitar. Saat nyamuk menggigit
seseorang yang terinfeksi virus dengue, virus tersebut akan masuk ke nyamuk. Saat nyamuk
yang terinfeksi kemudian menggigit orang lain, virus memasuki aliran darah orang tersebut.
Inilah proses nyamuk Aedes Aegypti menginfeksi seseorang.
Setelah pulih dari demam berdarah, seseorang memiliki kekebalan terhadap jenis virus
yang menginfeksi Anda tetapi tidak terhadap tiga jenis virus demam berdarah lainnya. 


merdeka.com [doc]
Risiko
terkena demam berdarah parah yang juga dikenal sebagai demam berdarah dengue (DBD),
sebenarnya meningkat apabila Anda terinfeksi untuk yang kedua, ketiga atau keempat
kalinya.

Faktor risiko
Faktor-faktor yang membuat seseorang berisiko lebih besar terjangkit demam berdarah
yaitu :
- Tinggal atau bepergian di daerah tropis.
Tinggal di daerah tropis dan subtropis meningkatkan risiko untuk terkena virus yang
menyebabkan demam berdarah. Daerah-daerah yang berisiko tinggi adalah Asia Tenggara,
kepulauan Pasifik barat, Amerika Latin dan Karibia, Indonesia pun termasuk.

- Infeksi sebelumnya dengan virus demam berdarah.
Infeksi sebelumnya dengan virus demam berdarah akan meningkatkan risiko untuk
mengalami gejala parah apabila seseorang terinfeksi lagi. Saat seseorang mengalami demam
berdarah dengan salah satu jenis virus dengue, maka bukan tidak mungkin ia akan kembali
terjangkit melalui salah satu dari 3 jenis virus dengue lainnya.
Komplikasi
Demam berdarah yang tergolong parah bisa merusak paru-paru, hati atau jantung.
Tekanan darah bisa turun ke tingkat yang berbahaya serta menyebabkan syok dan dalam
beberapa kasus bisa mengakibatkan kematian.

Pencegahan
Satu vaksin demam berdarah, Dengvaxia, saat ini disetujui untuk digunakan pada
mereka yang berusia 9 hingga 45 tahun yang tinggal di daerah dengan insiden tinggi demam
berdarah. Vaksin ini diberikan dalam tiga dosis selama 12 bulan. Dengvaxia akan mencegah
infeksi dengue sedikit lebih dari separuh waktu. Vaksin ini diberikan hanya untuk anak-anak
yang dewasa karena anak-anak yang lebih muda yang divaksinasi tampaknya akan berisiko
tinggi untuk terkena demam berdarah berat dan dirawat di rumah sakit dua tahun setelah
menerima vaksin.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menekankan bahwa vaksin bukan alat yang
efektif, untuk mengurangi dan mencegah penyebab demam berdarah di daerah-daerah di
mana penyakit ini umum terjadi. Mengontrol populasi nyamuk masih menjadi bagian paling
penting sebagai upaya pencegahan. Untuk saat ini, apabila Anda tinggal atau bepergian di
daerah yang dikenal sebagai tempat demam berdarah mewabah, cara terbaik untuk
menghindari demam berdarah adalah dengan menghindari gigitan nyamuk yang membawa
penyakit tersebut, yaitu nyamuk Aedes Aegypti.

Apabila kamu tinggal atau bepergian di daerah tropis di mana demam berdarah biasa
terjadi, tips ini bisa membantu mengurangi risiko gigitan nyamuk penyebab demam
berdarah:

- Menginap di perumahan ber-AC atau tempat yang terjaga dengan baik dari nyamuk.
Nyamuk yang membawa virus dengue paling aktif dari waktu subuh hingga senja, namun mereka juga bisa menggigit di malam hari.

- Menggunakan pakaian pelindung. Ketika Anda pergi ke daerah yang dipenuhi nyamuk,
kenakan baju lengan panjang, celana panjang, kaus kaki, dan sepatu.

- Gunakan obat nyamuk.
Permethrin bisa diaplikasikan pada pakaian, sepatu, peralatan berkemah, dan kelambu
yang kamu gunakan. Kamu juga bisa membeli pakaian yang dibuat dengan permethrin yang sudah ada di
dalamnya. Untuk kulit, gunakan pengusir nyamuk yang mengandung setidaknya 10 persen
konsentrasi DEET.

- Mengurangi habitat nyamuk.
Nyamuk yang membawa virus dengue dan menjadi penyebab demam berdarah
biasanya tinggal di dalam dan di sekitar rumah, lalu berkembang biak di genangan air yang
bisa mengumpulkan benda-benda seperti ban mobil bekas. Kamu bisa membantu menurunkan
populasi nyamuk dengan menghilangkan habitat tempat bertelurnya. Paling tidak seminggu
sekali bersihkan wadah kosong yang menampung air, seperti wadah tanam, hidangan hewan
dan vas bunga

Selamat bersih-bersih rumah, happy weekend, sehat selalu. Aamiin

23 comments :

  1. Sudah banyak kasus penyakit demam berdarah menyebabkan kematian jadi ga bisa dianggap sepele harus dicegah penyebabnya
    Dan terapkan 3M di lingkungan rumah

    ReplyDelete
  2. Demam berdarah yang tergolong parah bisa merusak paru-paru, hati atau jantung.
    ... wuah bahaya ya, harus diantisipasi sesegera mungkin, dengan mencegahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waspada harus kak...kadang hujan terus ya sekarang

      Delete
    2. Nah iya, di jaman now nih, di dekat sini barusan ada yang kena DBD jadi daerah kami di-fogging.

      Delete
  3. Ngeri ya mba kalau sampai kena dbd kedua kalinya kalau begitu. Soalnya bisa makin parah. Bukan makin kebal ya.

    ReplyDelete
  4. Nah ini yang perlu diantisipasi juga selain virus c itu, karena yang kadang hujan ini ada genangan air

    ReplyDelete
  5. Anakku pernah kena DB dan di hari sebelumnya, anak tetangga deket rumah juga kena DB.
    Jadi sejak itu, perumahan kami disemprot (fogging).
    Kenapa harus nunggu ada yang kena baru fogging yaah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mengutip hasil liputan Fogging memang bukan solusi kalau satu tempat nggak ada kasus DBD/apalagi terus2an kak bisa2 penghuninya yg kena semprotan hahaha

      Delete
  6. Penting banget ini buat mencegah demam berdarah, apalagi pas musim hujan gini. Selain COVID-19, demam berdarah juga jadi ancaman sih. Yuk semangat jaga kesehatan!

    ReplyDelete
  7. Demam berdarah, satu dari penyakit yg juga mengancam masyarakat selain pandemi Korona. Bersih-bersih emamg kudu dilakukan nih, apalagi setelah hujan gini

    ReplyDelete
  8. Nyamuk Aedes ini malah adanya di tempat yang bersih ya, kayak genangan air di pot atau dispenser, pokoknya tempat yg kadang enggak terpikirkan dia bisa bertelur dan berkembang biak. Makanya harus lebih rinci lagi bebersihnya.

    ReplyDelete
  9. Ditengah Pandemi kita tetap harus waspada juga dengan DBD apalagi sudah memasuki musim pancaroba
    Jaga kebersihan lingkungan juga penting ya dengan menerapkan 3M

    ReplyDelete
  10. oh ada ya vaksin buat DB tapi khusus di daerah yang prevalensinya tinggi. Hari ini baru aja ku dengar suara mesin fogging. Semoga ga ada yang positif.

    ReplyDelete
  11. Dari dulu DBD penyakit yang paling ditakutkan karena salah penanganan bisa lewat, maka itu harus selalu melakukan pencegahan dengan 3m

    ReplyDelete
  12. Kasus Demam Berdarah Dengue sedang akan banyak ya.. perlu untuk senantiasa bersih2 dengan langkah 3M ya.. Agar terbebas..

    ReplyDelete
  13. Demam berdarah memang masih kasus yang menjadi momok di dunia, ya. Harus waspada, nih

    ReplyDelete
  14. Sebel aku sama nyamuk demam berdarah ini mba Git, sering ada kalau pagi malahan nggak tahu ini
    padahal rumah yang sudah sering rajin dibersihkan.

    ReplyDelete
  15. Beberapa hari ini di kotaku hujan, dan itu nyebabin jumlah nyamuk bejibun minta ampun. Aku jadi takut mbak kalau nyamuk2 itu bikin anggota keluarga kena DB.

    ReplyDelete
  16. Ngeri nih DBD, lagi banyak yang kena yah. Harus hati-hati

    ReplyDelete